Tuesday, 28 January 2014

Wajik

Bismillahirohmanirohim

Alhamdulillah ada waktu senggang sore ini karena masakan katering tadi siang masi banyak, jadi ga perlu umek buat menu makan malam..hehe

Aku memanfaatkan waktu dengan ngeblog n cek-cek grup masak yang aku ikutin di FB..eh iya ya ada satu grup lagi yang invite aku untuk join namanya mykitchen-yourkitchen..hmm belum terlalu ngeh n mendalami apa spesifikasi grup ini. Tapi happy-happy aja karena pasti akan tambah lagi ilmu-ilmu masak memasak yang bisa aku pelajari... dann bulan ini ada juga event yang lagi jalan yaitu jajan pasar tradisional. 

Hmm.. kalo bicara jajan pasar tradisional..wahhh mesti banyakk banget kenangan manisss ya, jaman dulu macem-macem jajanan pasar yang bisa dibeli di pasar maupun yang dijual keliling. Ahhh..inget banget ada mbak-mbak gendong keranjang kue, isinya dari mi goreng ..kolang-kaling..klepon..macem-macem deh..dia mesti ngetok-ngetok pintu rumah, sambil teriak tumbas jajan buuuuu????...hahaha

Kebetulan..aku baru-baru ini lagi kepengen banget makan wajik, disini ada yang jual sih, tapi kadang-kadang bikin kadang-kadang nggak. Jadi bawaanya males aja pergi ke sana, takut kecewa gitu. Dan ketika ada waktu kosong karena harus jaga pintu nungguin suami yang datang dari outstation, aku iseng aja bikin wajik. 

Eh tapi bukannya ribet ya mbikin wajik?? bayanganku kan kita harus berdiri lama-lama di depan kompor sambil ngaduk si ketan...huuuu mana mungkinnnn aku sangguppp hahaha. Tapii pemirsa, ternyata asumsiku salah yaa.. bikin wajik itu gampang n ga ribet loh. Sesuai resep dari buku yasaboga kita ga perlu terus-terusan ngaduk ketan, cukup sesekali aja supaya ga gosong . Dan itu terbukti benar, bahkan sbelum suami datang pun si wajik udah selesai dicetak n perabotan udah beres dicuci

Nah, sekarang lagi kepikiran deh mungkin si wajik ini bisa aku ikutin event-nya YKMK kali ya..mudah-mudahan sesuai dengan temanya... yukk capcusss

 
 Bahan :
  • 500gr ketan
  • 500ml santan
  • 200gr gula merah disisir
  • 2sdm gula pasir
  • 3lbr daun pandan
Cara membuat :
  1. Kukus ketan selama kurang lebih 15menit, angkat dan dinginkan
  2. Rebus santan, gula dan daun pandan
  3. Masukan ketan, dan masak hingga santan asat dan ketan matang
  4. Selama memasak, aduk-aduk ketan supaya tidak  gosong
  5. Ratakan dalam loyang kemudian dipotong=potong, atau dicetak sesuai selera
ps.. aku bikin 1/2 resep n jadinya 15 biji wajik seperti foto ini
 

Oiya, karena mau nyambi nyetrika..malah dapet ide masaknya di dalam slow cooker aja..jadi aku ratakan ketan di SC terus santannya aku siram-siramkan. Tiap 10menit aku aduk n tambahkan santan sampai habis. Ini yang namanya sambil menyelam minum air kan. Sambil bikin wajik, setrikaan kelar..haha

Kalo ngomongin hasil jadinya..hmm enak sihhh ga nglethis n empuk manis. Tapi kalo dilihat penampakannya ga secantik wajik di buku yasaboga, punyaku kok keliatan banget tekstur berasketannya masih utuh-utuh gitu ya. Atau jenis berasnya emang besar-besar? hmmm coba besok-besok kalo ada waktu mau nyoba lagi bikin. Karena bikin wajik itu gampang dan pasti enakkkk
 



1 comment:

VERONICA DHANI said...

aku suka banget sama wajik mbak,,,,,